Jihad kita masa kini

Allah menguasai Langit dan Bumi. Allah menguasai seluruh maya persada. Berpesan aku kepada kamu saudara-saudaraku. Kekalkal ikrar di hati hati kamu. Teguh Iman, Tauhid dan Makrifat akan Zatul Makbud atau Zat yang disembah. Lengkapkan derap langkah dengan Kalimah yang tiada putus mengalir di dalam Darah. Rajakan Malaikat di dalam Dirimu. Mahkota kan Arasyil Majid di dalam dada mu. Tahanlah nafas mu, dan pada detik yang terakhir, selamlah akan Bahrul Nikmat. Nikmat Iman dan Islam. Inilah siratul mustaqim abadan abada dari Adam hinggalah kepada kita warisnya Muhammad.

 

Firman Allah fil kitabihil kariim:-

 

Dan janganlah kamu seperti orang-orang yang lupa kepada Allah, lalu Allah menjadikan mereka lupa kepada mereka sendiri. Mereka itulah orang-orang yang fasik.” (QS.AlHasyr(59):19)

 

Hari ini, di pagi yang mulia, aku menyeru dengan seruan kebenaran. Aku menyeru dengan seruan Al-Haq. Aku menyeru dengan segenap nyawa di dalam nafas yang keluar masuk. Aku menyeru dengan Nyawa ku yang di dalam genggamanNya. Aku menyeru dengan Rahmah Restu Khidir A.S. Aku menyeru dengan Syafaat Baginda s.a.w. Aku menyeru dengan barakah Mursyid ku. Aku menyeru dengan ehsan pembimbingku. Aku menyeru dengan DiriKu. Wahai sekalian saudara-saudaraku, anak-anak ku, muslimin muslimat, mukminin dan mukminat. Sesungguhnya hari ini, paluan gendang perang AdJihaddunFiSAbillah sudah dikemuncaknya. Cagarkan sekalian kalian akan nyawamu. Ayyuhal muslimin. Kita perangi kemaksiatan, kemungkaran, kefasikkan dengan nyawa-nyawa mereka sebagai gantinya. Berlindunglah kita kepada Allah Rohul Alamin di dalam kita memartabatkan Islam di tempatnya. Mendarahi tanah semenanjung itulah yang Wajib. Wahai saudaraku, angkatlah senjata mu. Usunglah pundakmu ke medan jihad. Usah kau tangguh, usah kau gentar, usah kau sangsi. Akhirat itu hanya sedetik jauhnya dari sisimu. Itulah kehidupan yang abadan abada.

 

SuryaKencana

10th July 2008

36 Responses to “Jihad kita masa kini”


  1. 1 Panglima Bumi Sakti July 12, 2008 at 9:04 am

    Mas,

    Hebat sungguh kang Mas berbicara. Bolehkah saya bertanya susur galur pengjian ilmu itu.

    Wassalam

  2. 2 Panglima Kassim July 17, 2008 at 7:19 am

    Bila dan dimana?

  3. 3 ali mohd July 17, 2008 at 7:32 am

    Betul tu brother. Bila dan di mana? Jangan hanya omongan kosong sahaja awak tu.

  4. 4 Megat Mangku Alam Ibn Ahmad Malikul Adeel Al-Jawi July 18, 2008 at 6:53 pm

    Sudah terang lagikan bersuluh. Sudah siang lagikan mahu tidur.

  5. 5 Megat Panji Alam Putera July 18, 2008 at 8:19 pm

    Bila dan di mana? Hanyalah satu persoalan. Persoalan yang menantikan jawapan hatta melengahkan gerak maksud tujuan. Persolan mengundang debat. Debat yang tiada hujung pasti. Jawapan yang dinanti pada “Bila” ialah pada ketika ini. Kerna semalam hanyalah sejarah dan esok belum pasti. Tempat yang di nanti-nanti hanyalah lebih hampir dari urat leher. Jihad saudara pada diri, zahir terpancar nyata di alam maya pada. Nah! tepuk dada tanya hati….

  6. 7 Naga Berapi August 5, 2008 at 6:47 pm

    Ni apa cerita ni? Baik kauorang pergi tenguk cerita dragon ballz lagi bagus lah!

  7. 8 PANGLIMA BUMI SAKTI August 5, 2008 at 9:06 pm

    ASKUM.MEGAT PANJI.
    HELLO BRO.LU CERITA APA.KALAU SUDAH FAHAM TENTANG JIHAT KENAPA TAK BUAT
    KELUAR LAH TENTANG KETUA2 NEGARA LU YG MENJADI MUNAFIK TU.TEGAKKAN SINAR ISLAM DI BUMI KAMU TU.

  8. 9 Naga Berapi August 6, 2008 at 9:19 am

    Megat panji tu tak boleh nak keluar lagi. Agaknya tengah mengasah senjata. Senjata apa tidaklah aku tahu. Yang kau ni panglima bumi sakti, macam hilang akal kenapa? Kepala ada masuk air ker?

  9. 10 Pendekar Semerah Padi August 6, 2008 at 10:01 am

    Betul tu bro Panglima.Jaman sekarang ini terlalu banyak manusia yang menunjukkan kehebatan dengan hanya pandai berkata2 dengan perkataan yang indah2 saja.Lebih banyak yang akan terkeliru daripada yang dapat diperbetulkan.Hakikatnya kita hidup di alam yang nyata.setakat bicara tidak setara dengan perbuatan akan lebih banyak mengundang.Di luar sana terlalu ramai insan yang mahu melihat manusia yang tampil membela bukan sekadar berkata2.Tunjukkan contoh dengan perbuatan bukan hanya dengan kata2.Akhir zaman kena berjuang dengan harta.sanggup ke korban harta benda ni beb!Jawab ni dulu baru kita cerita..

  10. 11 Pendekar Semerah Padi August 6, 2008 at 10:02 am

    Betul tu bro Panglima.Jaman sekarang ini terlalu banyak manusia yang menunjukkan kehebatan dengan hanya pandai berkata2 dengan perkataan yang indah2 saja.Lebih banyak yang akan terkeliru daripada yang dapat diperbetulkan.Hakikatnya kita hidup di alam yang nyata.setakat bicara tidak setara dengan perbuatan akan lebih banyak mengundang DERITA.Di luar sana terlalu ramai insan yang mahu melihat manusia yang tampil membela bukan sekadar berkata2.Tunjukkan contoh dengan perbuatan bukan hanya dengan kata2.Akhir zaman kena berjuang dengan harta.sanggup ke korban harta benda ni beb!Jawab ni dulu baru kita cerita..

  11. 12 WALI KOTA 10 August 8, 2008 at 3:09 pm

    Mereka yang pandai berkata-kata sahaja adalah umpama burung kakak tua yang lidahnya kena raut dengan cincin emas. Apa yang dia cakap pun sendiri tak tahu.

    Encik semerah padi ni dah banyak ker melabur harta ke jalan Allah. Cakap macam real jer?

  12. 13 Pendekar Semerah Padi August 8, 2008 at 4:33 pm

    Kenapa en wali kota nak tahu ke?sorilah tak kata maka tak kota.kalau dah tahu kena turut serta bang.wlubgimanapn atas nasihat agama tgn kanan yang memberi tgn kiri tak perlu tahu masakan pula insan lain.namun nilai bknlah ukuran yg penting kerana keikhlasan diri pada yg kuasa itu yg lbh utama.Jadi kita sama2 buatlah.sungguh2 ok.

  13. 14 WALI KOTA 10 August 8, 2008 at 4:44 pm

    Wahhh terasa bahang pulak di malam hari ini. Adakah diri ku tergenggam bara api atau tempat ini yang penuh dengan bara. Ntahlah kadok. Ntahlah Tuan Pendekar. Hebatlah tetuan semua ni. Namun harus diingat, ramai orang pd ari ini, duit adalah Raja dan bukan senang nak bagi faham. Pabila nanti sudah dihulur duit, takut kejalan lain pula yang dibawanyer. Mungkin itu yang bertambah teragak-agak nak melabur atas jalan ibadah.

  14. 15 Pendekar Semerah Padi August 9, 2008 at 4:36 pm

    Mmg benar kata tuan wali.namun brg diingat pabila telah terdetik dihati berbuat baik dan berjuang dijalan Allah itu yg lbh baik diambil kira daripada mempersoalkan peri tingkahlaku manusia ini.kerana klu dipikir begitu saja manakan manusia ini mahu berjuang pl.krn klu dipikir takut ditipu..bukankah rezeki itu ketentuanNYA knp dipikir duit itu pula yg menjadi taruhannya.klu DIA mahu memberi perlu apa khuatir.diri sendiri yg mahu diuji dan menjawab knp dipikir ttg manusia lain?bahkan klu kita tidak mahu sekalipun berjuang dijalanNYA dan melaksanakannya tidaklah merugikan sedikitpn kekuasaanNYA.bknkah bgt tuan wali kota?jadi tk perlulah nak membidas dan mempertikai persoalan ini.yg mahu..buat, yg tak mahu pn takpe.tepuk dada tanyalah selera msg2.berbicara bkn bertujuan utk menang dan tak kan jadi hebat kerana kehebatan tetap milikNYA.

  15. 16 WALI KOTA 10 August 10, 2008 at 4:59 pm

    Betul rezki ditanganNya, tetapi apajuga pelaburan atas dasar perjuangan haruslah di kaji segalanya. Betul ker perjuangannyer itu, apa yang diperjuangkan, apa yang dibawa dan ingin disampaikan. Akal itu ada, perlulah ditafsir akan penggunaan pelaburan tersebut semoga anda yang dermawan ini tidak rugi dalam melabur.

  16. 17 ali mohd August 11, 2008 at 3:36 pm

    Apa benda yang kecoh nih brother. Duduk diam2 and renungkan ayat ini:-

    يَـٰٓأَيُّہَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ كُونُواْ قَوَّٲمِينَ لِلَّهِ شُہَدَآءَ بِٱلۡقِسۡطِ‌ۖ وَلَا يَجۡرِمَنَّڪُمۡ شَنَـَٔانُ قَوۡمٍ عَلَىٰٓ أَلَّا تَعۡدِلُواْ‌ۚ ٱعۡدِلُواْ هُوَ أَقۡرَبُ لِلتَّقۡوَىٰ‌ۖ وَٱتَّقُواْ ٱللَّهَ‌ۚ إِنَّ ٱللَّهَ خَبِيرُۢ بِمَا تَعۡمَلُونَ
    Wahai orang-orang yang beriman, hendaklah kamu semua sentiasa menjadi orang-orang yang menegakkan keadilan kerana Allah, lagi menerangkan kebenaran dan jangan sekali-kali kebencian kamu terhadap sesuatu kaum itu mendorong kamu kepada tidak melakukan keadilan. Hendaklah kamu berlaku adil (kepada sesiapa jua) kerana sikap adil itu lebih hampir kepada takwa dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mengetahui dengan mendalam akan apa yang kamu lakukan.
    (Al-Quran: Ma’edah: 8)

    Lagi di layan lagi bertambah gila kau orang nih semua.

  17. 18 Pendekar Semerah Padi August 11, 2008 at 4:45 pm

    Ya betul tu saudara ali..tegakkan keadilan di atas jalan perjuangan.tak kan nak buat kerja perjuangan tapi tidak menggunakan akal saudara wali.lagi pun betulkanlah konsep melabur yang dimaksudkan.mana ada rugi bila melabur dijalan ALLAH.melabur sesama manusia itu jalan ceritanya.kalau betul niatnya dan dikaji kemana arahnya dan benar tujuannya..itulah yang dimaksudkan.jadi tak payahlah nak susah2 dan nak pening2 kepala.kalau rugi pn atas melabur sesama manusia tetapi di sisi ALLAH tidak perlu risau kalau betul ikhlas niat dihati.

  18. 19 ayamdara August 12, 2008 at 4:19 pm

    Kauorang dah habis gaduh ker?
    Jom pekena nasi kukus ayamdara Pak Nik.
    Aku belanja kau orang.
    Amacam?
    Nanti bila dah kenyang kauorang sambunglah gaduh balik.

  19. 20 ali mohd August 13, 2008 at 2:47 pm

    Macam ni kata nak berjuang. Makan, makan, makan, makan, tak habis dengan makan.

  20. 21 WALI KOTA 10 August 18, 2008 at 9:19 pm

    MASALAH INI BAGAIMANA??????????? CUBA SAUDARA LIHAT APA YANG TELAH DIPERKIASKAN OLEH PEMUISI DI BAWAH INI. AYUH! SELAMATKANLAH GENERASI KAMU.

    Wednesday, 28 December 2005
    naakt

    anak-anak kami selalunya
    dengan rela tidak sengaja
    membuka kutang
    membuka celana
    telanjang sebelum
    cukup matang
    Posted by abdullahjones at 12:21 0 comments

    Tuesday, 27 December 2005
    zwijn

    macang babi bela
    makang semua benda
    bagi nasi basi, makang
    bagi sayur busuk, makang
    kemudian bbini
    letih, tidur
    disembelih pun senyum
    sebelum mengelupur mati

    macang mung.
    Posted by abdullahjones at 12:56 1 comments
    Sunday, 25 December 2005

    slapen

    negeri ini dipimpin oleh kesatuan melayu jantan bacul
    yang kerjanya hanya melancap kemaluan rakyat lelaki dan perempuan.

    bini mereka sentiasa telanjang.

    negeri ini di huni oleh rakyat yang tidur letih nikmat
    kerana menteri mereka perintahkan begitu.
    mereka taat.

    menang-menang.
    Posted by abdullahjones at 13:00 1 comments
    Thursday, 22 December 2005

    penis

    seperti pondan yang mengelat
    menyimpan zakar dicelah kangkang
    mengaku perempuan malah mengaku gadis
    setiap kali lubang najis ditusuk objek tumpul.

    seperti politikus yang menipu
    menyimpan dosa dicelah-celah nafas
    mengaku wali ditangga mimbar
    setelah singgah berak di masjid kami
    mengaku simpati di lubang kubur rakyat yang teramat bodoh.

    pergi mampus.
    Posted by abdullahjones at 13:05 0 comments
    +++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++++end++++++++++++

  21. 22 Pendekar Semerah Padi August 19, 2008 at 5:24 am

    enak bnr bahasa itu bah.namun benar jg maksudnya.ayuh,klu itu bahasa dan pengertiannya maka apa ditunggu lg,keluarlah wahai pencinta2 agama setelah ilmu tersemat di dada atas dasar selagi termampu sepenuhnya krn amanah agama ini tertanggung pd semua…gunakan..gunakanlah ia.lakukan apa yg terdaya oleh kita.pulihkan kehormonian agama ini krn kepincangan ini telah merungkai tata susila manusia.telah bgt jauh lari drp perintah agama.cukuplah sejarah sebagai ikhtibar.jgnlah sampai ditunggu malapetaka turun kerana itu sudah pastinya terlewat.kita sama2 menzalimi diri sendiri klu kita hanya membiarkan keadaan ini berterusan..CUKUPLAH.biarlah kita susah hari ini drp kita mengalami keperitan yg lbh dahsyat dan tak mampu tertanggung lg nanti.

  22. 23 Putera PagarRuyung Raden Roho Arya Ari Ardhi Wijaya August 23, 2008 at 8:23 am

    Fikirkanlah dengan mata hati yang terbuka luas:-

    إِنَّ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَاخْتِلَافِ اللَّيْلِ وَالنَّهَارِ لَآيَاتٍ لِأُولِي الْأَلْبَابِ (190) الَّذِينَ يَذْكُرُونَ اللَّهَ قِيَامًا وَقُعُودًا وَعَلَى جُنُوبِهِمْ وَيَتَفَكَّرُونَ فِي خَلْقِ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ رَبَّنَا مَا خَلَقْتَ هَذَا بَاطِلًا سُبْحَانَكَ فَقِنَا عَذَابَ النَّارِ (191) رَبَّنَا إِنَّكَ مَنْ تُدْخِلِ النَّارَ فَقَدْ أَخْزَيْتَهُ وَمَا لِلظَّالِمِينَ مِنْ أَنْصَارٍ (192) رَبَّنَا إِنَّنَا سَمِعْنَا مُنَادِيًا يُنَادِي لِلْإِيمَانِ أَنْ آمِنُوا بِرَبِّكُمْ فَآمَنَّا رَبَّنَا فَاغْفِرْ لَنَا ذُنُوبَنَا وَكَفِّرْ عَنَّا سَيِّئَاتِنَا وَتَوَفَّنَا مَعَ الْأَبْرَارِ (193) رَبَّنَا وَآتِنَا مَا وَعَدْتَنَا عَلَى رُسُلِكَ وَلَا تُخْزِنَا يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِنَّكَ لَا تُخْلِفُ الْمِيعَادَ (194)

    “Sesungguhnya dalam penciptaan langit dan bumi, dan silih bergantinya malam dan siang terdapat tanda-tanda bagi orang-orang yang berakal,(3:190).(yaitu) orang-orang yang mengingat Allah sambil berdiri atau duduk atau dalam keadan berbaring dan mereka memikirkan tentang penciptaan langit dan bumi (seraya berkata): “Ya Tuhan kami, tiadalah Engkau menciptakan ini dengan sia-sia, Maha Suci Engkau, maka peliharalah kami dari siksa neraka.(3:191).Ya Tuhan kami, sesungguhnya barangsiapa yang Engkau masukkan ke dalam neraka, maka sungguh telah Engkau hinakan ia, dan tidak ada seorang penolong pun bagi orang-orang yang zalim.(3:192).Ya Tuhan kami, sesungguhnya kami mendengar (seruan) yang menyeru kepada iman, (yaitu): “Berimanlah kamu kepada Tuhanmu”, maka kamipun beriman. Ya Tuhan kami, ampunilah bagi kami dosa-dosa kami dan hapuskanlah dari kami kesalahan-kesalahan kami, dan wafatkanlah kami beserta orang-orang yang banyak berbakti.(3:193)Ya Tuhan kami, berilah kami apa yang telah Engkau janjikan kepada kami dengan perantaraan rasul-rasul Engkau. Dan janganlah Engkau hinakan kami di hari kiamat. Sesungguhnya Engkau tidak menyalahi janji.”(3:194)

    Wassalam.
    -From Bukit Tinggi with Love-
    Raden Roho Arya Ari Ardhi Wijaya

  23. 24 WALI KOTA 10 August 27, 2008 at 7:34 am

    Di ambil dari blog>> http://mavourneen.wordpress.com/
    untuk lanjutan PUISI di atas.

    Nikah Khitbah : Solusi Masalah Cinta Remaja
    Oleh : Ustaz Maszlee Malik

    Selepas Majalah I sudi menerbitkan artikel “Cinta anta dan anti” penulis menerima banyak maklum balas. Sama ada melalui sms, panggilan telefon, emel dan juga pertanyaan-pertanyaan. Apabila majalah I bulan Mac pun turut memaparkan reaksi para pembaca mengenai artikel tersebut, persoalan ini semakin popular. Terdapat juga pertubuhan-pertubuhan di IPTA dan IPTS menjemput penulis untuk berbicara “soal cinta”. Walaupun bukanlah seorang pakar dalam hal ini, namun pengalaman yang dilalui sepanjang enam tahun menjadi pensyarah IPT turut mendorong artikel tersebut dihasilkan.

    Antara soalan yang biasa diajukan kepada penulis berkaitan artikel “cinta anta dan anti” ialah: “Apakah kesudahannya?” atau “Apakah penyelesaiannya?” Artikel tersebut seolah-olah tergantung, dan ramai yang begitu ingin mendapatkan jawapannya.

    “Ustaz, jangan biarkan kami terawang-awang begini, berikanlah penyelesaiannya!”, antara bunyi sms yang pernah diterima. Mudah-mudahan nukilan ini cuba memberikan alternatifnya.

    Akibat Kurang Bercinta

    Ketika ada yang bertanya punca siswa dan siswi Melayu kurang cemerlang di IPT, saya jawab dengan mudah: “Mereka kurang bercinta!”. Tentu ramai yang tidak berpuas hati dengan jawapan tersebut. Mereka lantas mengungkit teori saya bahawa ramainya pelajar Melayu gagal di IPT adalah kerana gejala “coupling”. Saya menegaskan bahawa memang “coupling”lah yang menjadi faktor utama kegagalan pelajar-pelajar IPT, tidak kira Melayu atau bukan. Coupling hanya menghabiskan masa, duit, perasaan dan juga tenaga intelektual yang mereka ada. Coupling hanya membawa kepada kegagalan, kecuali coupling yang halal, iaitu menerusi perkahwinan! Lihat sahajalah laporan akhbar kosmo mengenai kegiatan seks luar nikah dan juga aktiviti pengguguran para siswi IPT di ibu kota.

    Cuma bercinta dan coupling adalah dua benda yang berbeza. Bercinta yang dimaksudkan ialah proses percintaan yang sebenar. Cinta yang suci dan bersifat positif dan jauh dari pencemaran maknanya yang hakiki. Cinta yang difahami oleh kebanyakan orang dewasa ini adalah “nafsu” dan bukannya cinta. Cinta telah ditukarkan kepada nafsu oleh idealogi materialisme dan juga liberalisme yang berjaya menjajah pemikiran manusia dewasa ini. Cinta sebenarnya bersifat suci dan positif serta jauh dari nafsu. Sayangnya apabila manusia gagal memahami erti cinta, mereka telah menjadikannya sesuatu yang taboo, negatif dan juga tidak suci lagi.

    Coupling pula, walaupun dari segi literalnya bersikap neutral, tetapi telah dikotorkan oleh idealogi liberal yang menjadikannya hanya sebagai definisi kepada perhubungan intim dia insan berlaina jantina sebelum berkahwin. Mengikut tafsiran coupling yang difahami oleh ramai orang dewasa ini, ia bukanlah bercinta, tetapi lebih kepada “melayan nafsu serakah” semata-mata.

    Cinta yang dimaksudkan di sini ialah cinta suci. Cinta kepada Allah dan Rasul, cinta kepada agama Islam, cinta kepada ibu bapa, cinta kepada Negara dan juga cinta kepada pasangan suami atau isteri. Cinta akan menjadi unsur motivasi dan penggerak, dengan syarat ia adalah cinta sejati!

    Khitbah Bukan Tunang

    Salah seorang remaja dari salah sebuah IPT di Gombak pernah mengatakan, “Alah, takkan tak boleh couple ustaz, kita ni bukan hidup zaman dulu lagi. Lagipun bukan buat apa-apa, untuk suka-suka aje!”.

    Penulis menjawab: “Siapa kata tak boleh coupling? Nak bercouple, bercouplelah, tapi kena dengan cara yang halal…iaitu bernikah!”.

    Jika diutarakan persoalan nikah, ramai yang akan memberikan respon yang skeptic. “Mana ada duit!”, “Nak bagi anak orang makan apa?”, “Mak bapak tak kasi!”, “Nak tinggal di mana?”, “Mana ada kerja lagi!”, “Diri sendiri pun tidak terjaga!” dan pelbagai alasan lagi. Mengapa mereka boleh mengemukakan alasan-alasan untuk melakukan perkara yang halal, tetapi tidak langsung mengemukakan untuk melakukan perkara yang haram? Jawapan saya bagi segala persoalan tersebut, mudah sahaja… “Kamu wajib berkhitbah!”.

    Apakah “khitbah”? Jika diterjemahkan secara literalnya, ia membawa maksud “bertunang”. Bertunang menurut adat dan pengamalan orang Melayu adalah perjanjian di antara dua orang insan untuk berkahwin melalui proses ritual tertentu. Definisi itu jugalah yang terdapat dalam pengamalan fiqh klasik dan juga di zaman Rasulullah s.a.w. Definisi ini jugalah yang diamalkan oleh orang-orang Melayu di Malaysia. Malangnya, disebabkan kejahilan masyarakat, hubungan pertunangan yang sekadar perjanjian semata-mata ini, akhirnya dianggap sebagai upacara untuk menghalalkan perhubungan di antara dua pihak yang bertunang. Lebih dahsyat lagi, ada di antara ibu bapa yang menyangkakan bahawa bertunang bermaksud “separuh berkahwin”. Ada pasangan yang bertunang, berpelesiran, berpegangan tangan dan juga bermadu asmara akan cuba menjustifikasikan tindakan tersebut dengan ikatan pertunangan serta mendapat restu ibu bapa kedua-dua belah pihak.

    Khitbah menurut pengamalan orang Arab moden, terutamanya di Jordan pula amat berbeza dengan pengamalan orang bertunang secara klasikal dan juga pengamalan orang Melayu. Ia merupakan “akad nikah” dalam erti kata yang sebenar. Akad khitbah di dalam masyarakat arab pada realitinya merupakan akad nikah. Seperkara yang membezakan di antara akad nikah dan khitbah ialah kedua-dua pasangan khitbah tidak tinggal bersama sehinggalah selesai majlis perkahwinan dijalankan. Pada dasarnya, mereka berdua adalah suami isteri dan halal untuk melakukan apa sahaja yang difikirkan untuk mereka melakukannya. Di dalam masyarakat kita, pernikahan tersebut diberikan nama “nikah gantung”. Bukankah bunyinya amat mengerikan?

    Jika ditukarkan nama “nikah gantung” tersebut kepada “nikah khitbah” tentu konotasi terhadap kontrak tersebut tidaklah mengerikan. Bunyinya pun agak “islamik”. Jika ia dapat diamalkan oleh kebanyakan para siswa dan siswi kampus yang dilanda asmara dan cinta serius berkemungkinan ia boleh menyelesaikan banyak perkara yang mereka hadapi.

    Khitbah di IPT

    Jika pelbagai alasan yang dikemukakan demi mengatakan bahawa bernikah di alam kampus itu mustahil, maka khitbah adalah solusinya. Kedua-dua pasangan tidak perlu duduk sekali, tidak perlu mencari rumah berasingan, tidak perlu menanggung satu sama lain, tidak perlu makan lebih,tidak perlu membeli peralatan rumah dan perabot-perabot. Nikah adalah untuk menghalalkan perhubungan dan juga membina kematangan. Yang utamanya, kedua-dua pasangan sudah halal dan sudah boleh bersama dan melakukan apa sahaja.

    Bunyinya agak mudah, namun realitinya tidak demikian. Sudah pasti ada ibu bapa akan tidak bersetuju. Dalam hal ini, anjakan paradigma oleh para ibu bapa amat diperlukan. Ibu bapa perlu sedar zaman anak-anak mereka kini bukanlah seperti zaman mereka dahulu. Zaman kini fitnahnya berleluasa dan kebejatan moral menggila. Lihatlah apa yang berlaku di IPT-IPT seluruh tanah air, rasanya pendedahan oleh sebuah akhbar harian baru-baru ini mengenai aktiviti pengangguran di IPT-IPT Lembah Klang sudah cukup merisaukan banyak pihak. Apakah ibu bapa mengharapkan anak-anak mereka menjadi malaikat yang tidak terpengaruh dengan suasana persekitaran, rancangan-rancangan hiburan dan bahan-bahan literasi menjurus kea rah maksiat dan nafsu.

    Sudah sampai waktunya para ibu bapa moden membuat anjakan paradigma. Mereka hendaklah menerima realiti jahiliah moden yang menggila ini. Mereka menghadapi dua jalan penyelesaian, sama ada menerima arus liberal dan sekular yang menghalalkan segala perhubungan bebas di antara dua jantina, dan kemudian mereka yang akan menanggung malu. Atau pilihan kedua, iaitu untuk membenarkan anak-anak mereka menikmati alam percintaan dengan cara yang halal, iaitu melalui ikatan perkahwinan. Walau bagaimanapun, membenarkan anak-anak mereka bernikah di dalam ini adalah satu risiko. Maka di sinilah peranan ibu bapa moden untuk membantu anak-anak mereka mengurangkan risiko tersebut demi menyelamatkan agama dan maruah mereka.

    Kebanyakan ibu bapa menyuarakan kerisauan mereka terhadap kemungkinan anak mereka akan hamil dan ia sudah pasti mengganggu pembelajaran. Penyelesaian untuk perkara tersebut amat mudah. Pasangan itu sendiri perlu mengambil langkah berjaga-jaga dengan pelbagai cara untuk mengelakkan kehamilan sewaktu belajar. Adalah amat naïf bagi mereka yang hidup alaf baru ini tidak mengetahui cara untuk mencegah kehamilan. Jika kaedah pencegahan tersebut gagal, dan dengan izin Allah, pasangan tersebut terpaksa menghadapi fasa kehamilan, maka sokongan ibu bapa amat diperlukan.

    Risiko

    Seperkara yang perlu diingat, perkahwinan di kampus ini juga tidak sunyi dari risiko. Adalah terlalu silap untuk menyangkakan semuanya indah belaka tanpa sebarang cabaran. Pernikahan di kampus hanyalah salah satu penyelesaian untuk masalah perhubungan bebas di antara jantina dan juga salah satu kaedah rawatan untuk gejala maksiat di IPT. Sekurang-kurangnya, walaupun ia berisiko, namun ia masih dapat mengelakkan risiko yang lebih besar. Walau bagaimanapun, bagi mereka yang tidak terlibat dengan gejala berpacaran, serta boleh mengawal diri dan nafsu, adalah digalakkan untuk mereka hanya menumpukan perhatian kepada pembelajaran. Cadangan nikah kampus atau nikah khitbah ini hanyalah untuk mereka yang tidak mempunyai ketahanan jiwa dan keyakinan diri yang mantap untuk menghadapai cabaran semasa yang begitu menggila. Akhirnya kepada para siswa dan siswi kampus dan juga para aktivis di universiti, walau apapun tindakan yang diambil, pastikan mardhatillah menjadi matlmat utama!

    Published in: Nikahon 13 January 2007 at 4:30 pm

  24. 25 WALI KOTA 10 August 28, 2008 at 1:56 pm

    SEKIRANYA KAMU MENGIRA BAHAWA JIHAD ITU HANYA BERPERSPEKTIFKAN PERANG, MENGHAYUN PEDANG, BERTEMBAK ATAU MENCABUT NYAWA, MAKA SUDUT PEMIKIRAN AKALMU ADALAH SINGKAT. SESINGKAT EMBUN DI DAUNAN KELADI. LIHAT SAJA DI BAWAH INI. PIKIRKAN DENGAN MINDA YANG TERBUKA DAN JIWA YANG HIDUP DI DALAM MENGHAYATI PERJALANAN HIDUP. ARTIKEL INI DINUKILKAN DARI:-

    ((http://pekikceria.blogspot.com/2008/01/penjajahan-gandum.html))

    Tajuk: Penjajahan Gandum! (Makanlah dari yang engkau bisa tanam!)

    Salah satu surat kabar nasional (KOMPAS 12/01/2008) menurunkan berita di halaman sebelum halaman belakangnya tentang industri hilir berbasis tepung terigu yang mengalami pukulan hebat selama dua tahu terakhir karena melonjaknya harga gandum sebagai bahan tepung terigu di pasar dunia. Selama tahun 2007, surat kabar ini mengindikasikan, telah terjadi kenaikan harga mencapai lebih dari 100%.

    Pasokan gandum dunia menurun sementara tiada gandum yang ditanam di dalam negeri. Selama ini pasokan kebutuhan gandum nasional (sekitar 5 juta ton per tahun) diperolah dari Amerika/Kanada dan Australia.

    Saat ini Amerika/Kanada (biasanya memproduksi sekitar 80 juta ton/tahun) mengalami banyak gagal panen karena cuaca yang tidak bersahabat sementara Australia (biasanya memproduksi sekitar 20-30 juta ton/tahun) baru-baru ini mengalami musibah kekeringan hama tanaman. Sebenarnya produsen gandum terbesar dunia adalah Cina (hampir 100 juta ton per tahun), namun nampaknya konsumsi dalam negeri mereka sendiri sangat tinggi hingga sulit untuk menyisakan untuk ekspor.

    Industri-industri hilir yang terpengaruh adalah industri-industri makanan berbasiskan terigu seperti roti dan kue, mi instan, biskuit, pasta mengalami masa sulit karena harus menaikkan harga di kala daya beli masyarakat yang kian menurun.

    Dari dulu, saya yang bukan pejabat atau staf ahli ataupun intelektual formal ini, sudah sering memikirkan dan menyampaikan, sebaiknya makanlah dari yang engkau bisa tanam. Karena sesungguhnya, kemandirian suatu koloni manusia yang paling dasar adalah bila dia mampu makan tanpa tergantung orang lain!

    Kita bukan orang “gandum”. Dari dulu nenek moyang kita bisa tetap eksis karena mereka makan jagung, sagu, singkong, kelapa, pisang, nangka, mangga, talas, umbi bambu, umbi rotan, ubi jalar, kedelai…

    Kata-kata terigu (tepung gandum) sendiri merupakan serapan dari bahasa Portugis trigo.

    Kalau kita suka roti dan mi misalnya, makanlah roti dan mi dari tepung beras, tapioka, sagu dan lain-lain. Kita punya banyak makanan olahan yang teruji enaknya dan mengandung asupan sari makanan yang sehat seperti pempek, burgo, lumpia, getuk, pepeda. Semua jenis makanan ini menggunakan bahan dasar non gandum.

    Percayalah, walaupun memang para pejabat di department pertanian punya banyak teori tentang diversifikasi makanan, tapi tanpa determinasi yang tinggi dari bangsa ini untuk bebas dari ketergantungan bangsa lain, maka selalu kita akan menjadi bangsa yang terjajah. Memang, terlalu bombastis bila saya dengan nakal melontarkan istilah “Penjajahan Gandum”.

    Tapi begitulah keadaan kita, kita termasuk bangsa yang tidak perduli tentang apa yang kita makan. Kita terbuai dengan fakta bahwa industri mi instan di tanah air berkembang pesat hingga ke pasar dunia, tapi siapa yang pernah mengingatkan bahwa bahan baku mi instan kebanyakan adalah tepung terigu dari gandum impor.

    Kita juga terbuai dengan rayuan konsumerisme. Kalau mau dianggap elit dan terpandang, maka yang dihidangkan dalam jamuan makan kita mestilah roti, keju, mentega, pasta. Bukan getuk, pempek, atau kue dari tepung beras ? Makan singkong selalu diidentikan dengan keadaan bila sudah tidak ada pilihan makanan yang lain….karena singkonglah yang paling mudah didapatkan dan paling mudah ditanam.

    Di duniapun, sesungguhnya yang paling banyak ditanam adalah jagung (menghasilkan Maizena), gandum (menghasilkan terigu) di peringkat ke-2, diikuti oleh beras di peringkat ke 3.

    Atau bila memang terigu itu lebih enak, lebih menyehatkan dan lebih gampang dibuat makanan enak, mari kita lakukan gerakan nasional menanam gandum! Siapa bilang gandum tidak bisa tumbuh dengan baik dan ekonomis di Indonesia ? Kalau di India (produsen gandum nomor dua di dunia) bisa tumbuh, maka sebegitu juga mestinya di Indonesia. Tentu saja faktor ketinggian lahan, curah hujan dan kelembaban harus diperhatikan. Tetapi bukankan kita punya banyak ahli pertanian untuk menemukan bibit dan cara tanam yang sesuai ? Tidak perlu lagi diceritakan tentang sumber daya petani kita yang terbukti sabar, tekun dan pekerja keras ?

    Cina, India, Amerika, Kanada, Autralia, adalah beberapa negara produsen gandum terbesar dunia, sebenarnya bukanlah negara asal tanaman gandum. Para sejarawan mengindikasikan bahwa budidaya tanaman gandum pertamakali berasal dari daerah subur di sekitar sungai Nil, Eufrat dan Tigris, dan barulah sekitar 5000 tahun yang lalu menyebar ke belahan dunia yang lain seperti Ingris raya, Irlandia, India, Spanyol/Portugis, dan Cina.

    Cobalah lihat data di table-1 (MAAF TIADA DAPAT DI TAMPAL DI SINI – TOP 10 WHEAT PRODUCER – 2005/Sila rujuk di blog di atas): mengapa 10 besar Negara produsen gandum di dominasi oleh Negara yang bukan asal domestikasi tanaman gandum ? Dan gandum dapat tumbuh di sana. Mengapa ? Karena mereka mau menanam! Kenapa mereka menaman ? Karena mereka butuh untuk dimakan!

    Karena mereka sadar betul, hanya mau makan dari yang mereka bisa tanam sendiri!

    Di Indonesia sendiri, salah satu perusahaan produsen (penggilingan) terigu telah mempelopori proyek-proyek penelitian dan percontohan penanaman gandum. Beberapa lokasi di pulau Jawa (misal Pasuruan) telah ditanami bibitan gandum dari India. Hasilnya cukup menjanjikan bahkan dilaporkan lebih baik dari hasil yang di dapat bila bibit yang sama di tanam di India (3.5 ton per ha disbanding 2.5 ton per ha). Ratusan hektar proyek percontohan tengah berjalan di Pasuruan, dengan target bahwa satu juta hektar tanaman gandum dapat dicapai di Indonesia pada sekitar 2010. Pada saat ini diharapkan hampir semua kebutuhan nasional akan dipasok dari hasil pertanian dalam negeri.

    Pasar terigu (membutuhkan gandum sebagai bahan dasar) sedang dibentuk dan dikembangkan lebih lanjut oleh pemilik kapital, karena potensi penduduk Indonesia yang sedemikian besar. Para pelaku pasar mulai dari industri hulu ke hilir, sekarang melihat bahwa perlu dijaminnya pasokan gandum secara ekonomis. Menaman gandum sendiri merupakan antisipasi yang sekarang digarap dari sisi komersial.

    Yang perlu dicermati adalah pada saatnya nanti distribusi bibit dan teknologi haruslah sedemikian merakyat, sehingga ajang pasar gandum tidak kembali menjadi ajang mengeruk keuntungan tanpa memperhatikan pemberdayaan petani gandum dan masyarakat. Jangan sampai nantinya, upaya-upaya proyek budidaya gandum yang disponsori oleh industri penggilingan gandum semata-mata bermuatan komersial belaka.

    Kembali ke topik awal, selalulah pegang prinsip untuk makan dari yang bisa kita tanam sendiri. Karena sesungguhnya itulah salah satu bentuk kemandirian yang hakiki!

    =============== END OF ARTICLE =====

    MAKA, BERJIHADLAH KAMU DI DALAM BIDANG INI, MENGEMBALIKAN KEMERDEKAAN MINDA KAMU YANG TELAH DI JAJAH OLEH PARA KOLONIAL. JANGAN SESAKALI DI SEMPITKAN PIKIRAN KAMU DENGAN TAFSIRAN JIHAD YANG ‘CLOSE-MINDED’ and ‘SINGLE BAND’ RADIO.

    WASSALAM.
    p/: sila baca komen gue bab akal di dalam ruang asal dan usul.

  25. 26 panglima bumi sakti August 31, 2008 at 8:03 pm

    Salam wali kota.
    aturnuhun.
    gue tahu lu punya semangat tinggi.tapi gue percaya ilmu lu itu cuma dari sumber org.seperti di dalam artikel atau buku2 yg lu baca.cuba
    lah lu membaca lepas tu lu kaji menggunakan akal dan fikiran lu sendiri.insyallah ilmu lu akan lebih mantap lagi.maaf gua katakan ini berdasarkan bahasa bila lu berantam dgn semerah padi. cobalah lakukan ,nanti saya percaya semangat perjuangan kamu akan lebih mantap.saya tahu org indon memang terkenal dgn keberanian.contoh(PAK KARNO).I HOPE ONE DAY I WILL MEET UP WITH U AND SEMERAH PADI TO DISCUSS ABOUT PERJUANGAN AND WE IMPLEMENT IT IN YOUR COUNTRY.amin
    wassallam
    R.S.B.S PUTERA
    p/s perjuangan demi agama,bangsa dan negara.

  26. 27 WALI KOTA 10 September 2, 2008 at 6:34 am

    Apa loe ini seangkatan ama itu Semerah Padi? Satu kapal, satu buritan dan satu matlamat? Loe mau jumpe gue? Apa Loe sudah jumpe diri Loe sendiri?

    Kalau mau jumpa and stakat omong kosong, simpan saja niat kamo itu Panglima.

  27. 28 Kuntau Alam September 24, 2008 at 2:35 pm

    ini bicara gila apa ini?

  28. 29 Kuntau Alam September 30, 2008 at 4:20 am

    Hebat sungguh awak2 semua berbicara di lembaran bisu. Cubalah merenung dipersekitaran anda, dan kemudian renung pula ayat2 Allah di bawah ini.

    Dalam al-Qur’an, Allah (s.w.t) berfirman:

    وَمَنْ لَمْ يَحْكُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأُولَئِكَ هُمُ الْكَافِرُونَ

    “ Barang siapa yang tidak memutuskan menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang kafir.”

    وَمَنْ لَمْ يَحْكُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ(45)

    “ Barang siapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang zalim.”

    وَمَنْ لَمْ يَحْكُمْ بِمَا أَنْزَلَ اللَّهُ فَأُولَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ(47)

    “ Barang siapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, maka mereka itu adalah orang-orang yang fasiq.”

  29. 30 Kuntau Alam October 12, 2008 at 7:57 am

    Rasul s.a.w telah bersabda:-

    اشَرَعَ لَكُمْ مِنْ الدِّينِ مَا وَصَّى بِهِ نُوحًا وَالَّذِي أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ وَمَا وَصَّيْنَا بِه إِبْرَاهِيمَ وَمُوسَى وَعِيسَى ِأَنْ أَقِيمُوا الدِّينَ وَلَا تَتَفَرَّقُوا فِيهَِ“Allah telah

    menyari’atkan dasar hidup “ad-din” bagi kamu seperti telah diwasiatkanNya kepada Nuh, dan telah dipesankan kepadamu (Muhammad). Agama yang telah dipesankan kepada Ibrahim, Musa, Isa dengan perintah agar kalian semua mendaulatkan agama ini dan jangan kalian berpecah dari mengikutinya…” (QS.Syura : 13).

  30. 31 SaudagarTantari February 15, 2009 at 9:19 am

    Bila mau bangun ini Bani Jawi?

  31. 32 al faroki February 20, 2009 at 7:10 pm

    salam..

    ayat no 8 surah muzammil, jgnlah tuan buat lupa, suruh sebut nama Tuhan kamu..:) dan berin=badat bersungguh-sungguh….:)

  32. 33 SaudagarTantari February 21, 2009 at 5:39 am

    Ya betul saudara. Saya berniaga ini pun kira beribadat juga. HALO Tuan Rumah! Di manakah gerangan bersembunyi? E-mail me kalau kau tak mau berbicara di public.

  33. 34 Megat Mangku Alam Ibn Ahmad Malikul Adeel Al-Jawi February 22, 2009 at 3:37 am

    Saudaraku yang di rahmati Allah.

    Apa guna kita berbicara, andai bicaraku tidak kau tilik dengan hatimu.

    -Wassalam

  34. 35 SaudagarTantari March 5, 2009 at 6:29 pm

    Qul innalmautalladzi tafirruna minhu fainnahu mulaqiqum tsumma turadduna ila alimil ghaibi wassahadati fayunabbiukum bima kuntum ta’malun, Katakanlah wahai Muhammad, sesunggungguhnya kematian yang kalian berusaha lari dari padanya. Sesungguhnya akan menemui kalian. Kemudian kalian akan dikembalikan kepada Dzat yang mengetahui segala yang tidak terlihat dan yang terlihat. Kemudian Ia perliahtakan kepada kalian segala apa yang kalian perbuat.

  35. 36 Pesuruh Allaha January 6, 2010 at 1:51 am

    Tuan Hamba,
    Katanya Bani Jawi tapi mengapa membaca al quran berbaris. Jawi tu ada baris ke? Bani Jawi ini mengungkap satu bangsa yg menemukan kebenaran di dlm al quran dgn membaca al quran itu tanpa baris spt mana al quran itu diturunkan kpd nabi. Apabila al quran di baca tanpa baris, barulah anda menemukan kebenaran dan nabi yg membawa al quran itu tidak membawa agama Islam. Ini kerena firman tuhan di dlm al quran ialah supaya mengikuti agama nabi ibrahim yg lurus. Jadi, nabi semestinya patuh dgn perintah tuhan ini. Perkataan Islam hanya wujud apabila huruf Alif di letakkan baris bawah dan jika ianya x berbaris, maka tidaklah ditemukan perkataan islam di dlm al quran. Jadi, nabi tidak beragama Islam tetapi beragama Asalama iaitu agama nabi ibrahim.
    Inilah agama yg diredhai tuhan. Jadi, tidak perlu bising2 ttg Islam jika anda sendiri tidak mengikuti nabi. Hamba akan tegakkan semula agama nabi2 dan rasul2 dgn segala kekuatan dan kebijaksaan kurniaan tuhan hamba, Allaha (Al – Segala, Laha – Baginya). Pelik bukan, bagi manusia yg tidak berfikir dan beriman dgn al quran itu sepenuhnya, sudah semestinya kamu hanya menyangka2 shj. Agama tuhan tidak memerlukan ramainya jumlah manusia itu kerana firman tuhan ttg pengikutnya iaitu umat yg terdahulu lebih ramai dari umat yg kemudian.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s





%d bloggers like this: