Posts Tagged 'Abid'

Ayyuhal ‘Abid

ALIF-LAM-MIM

ALIF-LAM-MIM

 

 

 

Zahiriah Insaniyah hidup tegap berdiri adalah kerana diwujudkan Allah binaan Tulang Belakangnya. Tanpa wujudnya ia, lembaga manusia tidak akan bisa berdiri dan melangkah ke serata alam. Ingatlah saudara ku, tulang belakang suatu perjuangan adalah pada Teras Akidah Iman mereka. Sejauh mana atau seikhlas mana manhaj islamiyah di dokong, di pikul, di sandang dan diperjuangkan adalah bergantung kepada seYakin mana seseorang itu pada Teras binaan diri Insan setiap individu. Di sini kita menyebut Insan, kerana Insan itu lah yang mengenal Tuhannya. Insan itulah yang mengenal dan mengingat kembali janji-janji dahulu dengan Rabbnya. Dari martabat manusia, hawa nafsu di didik, di cuci dengan amalan Zahir dan Batin, Jasmani dan Rohani, maka terbentuknya jiwa yang memerdekakan nafsu haiwaniyah kepada taraf Insan. Dan Insan itu pula adalah De Facto Standard pada setiap Mukmin. Mukmin itu pula merupakan De Facto Standard kepada setiap Muslim. Bahu membahu, tali menali, bertali dengan ikatan Rohaniyah peningkatan jiwa di garap pada setiap detik nyawa yang keluar masuk, mengagungkan akan Rabnya. Itulah ketetapan Fardhu akan Zahirnya Insan yang sentiasa mengadap Allah siang dan malam. Tiada bercerai keduanya. Lantaran perpisahan itu bakal mengundang kedurjanaan Af’al lalu terdirinya Istana Iblis sebagai pengganti Arasyil Majid.

 

Sambutlah tangan ku wahai saudara saudara ku. Hulurkan tangan mu untuk bersama kita menuju kebahagian Akhirat. Ku titipkan firman Allah sebagai ingatan buat mu dan buat diri ku.

 

Allah –‘azza wa jalla- berfirman:

  إِنَّمَا كَانَ قَوۡلَ ٱلۡمُؤۡمِنِينَ إِذَا دُعُوٓاْ إِلَى ٱللَّهِ وَرَسُولِهِۦ

 لِيَحۡكُمَ بَيۡنَهُمۡ أَن يَقُولُواْ سَمِعۡنَا وَأَطَعۡنَا‌ۚ

وَأُوْلَـٰٓٮِٕكَ هُمُ ٱلۡمُفۡلِحُونَ

“Sesungguhnya jawaban atas orang-orang yang beriman bila mereka diseru kepada Allah dan Rasul-Nya agar menghukumi (mengadili) diantara mereka, ialah ucapakan mereka: “Kami mendengar dan kami taat,” Mereka itulah orang-orang yang beruntung.”(Annūr: 51).

 

Saudaraku, sudah puluhan bahkan ratusan tahun, tradisi para abid adalah mengabdikan dirinya kepada Khalik di malam hari sebagai amalam harian. Di mana kah hujungnya wahai saudara ku? Buti butir tasbih pun telah lama menjadi kaca. Kaca yang tidak ada mempunyai cahaya wahai saudaraku. Bersalahan pula dengan Misykat yang di maksudkan Allah di dalam surah an-nur. Fikirkan lah wahai saudara saudaraku.

 

Lenguh jari mu menggerakkan biji biji tasbih, kering tekak mu, berzikir beruzlah hingga terbit matahari. Makam mu pun naik sedikit demi sedikit. Apakah yang kau cari lagi wahai saudara ku. Pada firasat ku, suluk demi suluk telah kau lalui, tazkirah demi tazkirah telah diperdengarkan, doa demi doa telah disampaikan dan dipanjatkan oleh Mursyid mu. Lalu apa lagi wahai saudara ku? Tidak cukup kah lagi Allah sebagai wakil mu? Tiadakah padamu yakin akan Rasul mu? Selama mana lagi wahai saudara ku akan penantian ini? Mahdi kah yang kamu tunggu? Atau Isa juga yang kamu nanti. Lalu kamu itu mahu bikin apa? Meleret jubah mu, berbelit serban mu. Sayang sekali, jubah itu terpalit oleh kemungkaran di Tanah Jawi, dan serban mu pula ternoda dengan rasukkan syaitaniah yang berupa malaikat. Renungkanlah sedalamnya saudara saudara ku. Ke hujung mana penantian ini. Sekali lagi ku tanyakan pada mu.

 

Takrifan Penantian bersabit dengan prinsipnya yang di sebut ‘Prinsip Penantian (Intidzarul Faraj)’ telah puas kamu berzikir, lalu kamu berzakar, telah puas Intidzarul faraj, ke faraj juga yang kamu berkehendak. Tasawwuf apa ini wahai saudaraku? Mahu menjadi wali kah kamu, mahu menjadi sufi kah kamu, mahu menjadi akhyar kah kamu, atau kamu berhajat menjadi Qutub?

 

Selama mana kamu hendak menunggu, di kala hayat ini kah atau di hayat akan datang? Ingatlah saudara ku, tempah lah sejarah sendiri atas batang tubuh yang tertera nama hari ini.

 

Janganlah kamu tepuk dada dan bertanya selera. Kerna selera itu yang menjurumuskan kamu ke lembah kesesatan. Di dalam beramal dan menuju Tuhan pun ramai yang telah sesat wahai saudaraku. Dirikanlah Al-Kitab di dalam Dadamu itu. Tegakkanlah Panji Kebenaran wahai saudara ku. Tinggalkanlah sejadah usang mu itu wahai saudara ku. Masa nya adalah hari ini. Rebutlah peluang ini Ya Ahlul Akhirah.

 

Mungkin kamu akan berkata bahawa para syuhada dan panglima islam dahulu di medan tempur bagaikan singa dan malamnya menjadi abid bercucuran air mata. Bagi ku, itu hanyalah alasan yang suka sekali kamu gunakan untuk lari dari jalan kebenaran. Tilik diri mu rata-rata, usah berteka teka, bersyak wasangka. Bakat di dalam diri apa sumbangan mu di dalam menegakkan Islam? Cukupkah dengan kaedah aman yang suka kamu suarakan itu. Sesungguhnya kamu sekalian ini pembohong bohong agama yang jelas nyata tersesat jauh dari jalan kebenaran.

 

Firman Allah di dalam Quranul Karim:-

  إِنَّمَا ٱلۡمُؤۡمِنُونَ ٱلَّذِينَ إِذَا ذُكِرَ ٱللَّهُ وَجِلَتۡ قُلُوبُہُمۡ

وَإِذَا تُلِيَتۡ عَلَيۡہِمۡ ءَايَـٰتُهُ ۥ زَادَتۡہُمۡ إِيمَـٰنً۬ا

وَعَلَىٰ رَبِّهِمۡ يَتَوَكَّلُونَ

“Sesungguhnya orang-orang yang beriman (sempurna imannya) ialah mereka yang apabila disebut nama ALLAH (dan sifat-sifatnya) gementarlah hati mereka dan apabila dibacakan kepada mereka ayat-ayat-NYA, maka bertambahlah iman mereka dan kepada TUHAN mereka jualah mereka berserah.” – Surah al-Anfal: 2.

 

Wahai saudara saudara ku, apakah Iman itu? Rasanya tidak perlu ku perpanjangkan lagi takrifan Iman kepada mu. Bekal dari Mursyid mu sudah cukup melengkapkan kamu untuk berjuang di jalan kebenaran.

 

 

Sudah al-maklum bahawa ulama membahagi jihad menjadi dua macam, jihad daf’I (defensif) dan jihad thalab (ofensif), dan ini adalah bila ditinjau dari hakikatnya. Yang pertama sebagai pembelaan darul islam dan kehormatan kaum muslimin bila musuh memasuki mereka, sedangkan yang kedua adalah dengan cara menyantroni orang-orang kafir di negeri-negeri mereka atau memerangi mereka di mana saja mereka ada. Adapun dari sisi buah-buah jihad dan efek-efeknya serta hasil-hasilnya, maka ia terbagi menjadi apa yang tergolong dari jenis qital nikayah (perang yang bersifat pemberian pukulan dan hantaman terhadap musuh), dan apa yang masuk dalam cakupan qital tamkin (penguasaan dan penyediaan tempat yang leluasa bagi kaum muslimin untuk tegakkan dien secara utuh).

 

Inilah takrifan kamu dan ulama ulama hari ini akan Jihad. Sayang seribu kali sayang, sia sia ajaran Mursyid mu. Berpeluk tubuh, berdiam diri lalu menanti akan hari nya. Hari yang di sebut sebagai kebangkitan di Timur. Mampukah kamu berdiri pada hari itu? Mampukah kamu berjuang pada hari itu? Atau kamu telah lama di kambus tanah, ulat ulat pun dah kenyang makan daging dan tulang belulang mu. Lantas, kamu ingin bermohon untuk turun kembali kedunia bagi merebut peluang kedua? Ah persetan sunguh jiwa jiwa kamu wahai saudara ku para abid.

 

Wahai saudara ku, 1429 tahun dahulu Baginda Rasul s.a.w telah menyatakan seperti yang di dalam mushaf quran kita hari ini seperti berikut:

 وَقَالَ ٱلرَّسُولُ يَـٰرَبِّ إِنَّ قَوۡمِى ٱتَّخَذُواْ هَـٰذَا ٱلۡقُرۡءَانَ مَهۡجُورً۬ا

“Rasul berkata: Wahai TUHANku! Sesungguhnya kaumku telah menjadikan al-Quran ini satu perlembagaan yang ditinggalkan, tidak dipakai.” – Surah al- Furqan: 30.

 

Inilah yang sedang berlaku dengan nyata pada hari ini wahai saudara saudara ku para abid. Marilah saudara saudara ku, marilah adik adik ku, marilah anak anak ku, mari lah kekanda kekandaku. Marilah bangun menentang keFasiqkan yang nyata sebelum diri ku dan diri mu masuk keranda.

 

SuryaKencana

11th July 2008

Advertisements